Kamis, 27 Oktober 2011

Sixth Sense

Reaksi: 
Ehmmm... Jadi gini yah, malem ini kan malem jum'at, , gue mau cerita serem (lagi) *Kata pembuka macam apa iniiiiiiii? -____-" )  . Gue mau cerita tentang sixth sense alias Indra Keenam. Ya ! SIXTH SENSE! *sengaja diulang biar makin tegang*


"The Sixth Sense" salah satu film pada tahun 1999


Jadi nih ye, ngomong-ngomong soal sixth sense, gue punya temen yang punya sixth sense. Temen sekelas, namanya Andin (nama disamarkan demi menjaga privacy)
Begini ceritanya, waktu itu, ditengah teriknya matahari yang bersinar membakar kulit, saat jam kimia dikelas gue lagi kosong (kaga ada gurunya), saat kebisingan tercipta, gue dan 3 temen gue yang lain mengasingkan diri diluar kelas. Kita duduk ditaman depan kelas. Ngerumpi! Hobi para wanita.
Setelah membahas berbagai topik , gatau kenapa bisa nyasar kemasalah setan-setanan.
Mana cerita2nya pada serem lagi. Terus salah satu temen gue bilang "Eh panggil Andin aje gih, dia punya banyak cerita serem tuh". Temen gue itu pada dasarnya adalah teman seSMP si Andin juga, jadi dia tau kalo Andin itu punya sixth sense.

"Gue?  Gue mah banyak cerita serem" jawab Andin ketika ditanyakan perihal pengalamannya.

Waktu itu ceritanye gue sama temen-temen lain kaga tau dia itu punya sixth sense, kecuali temen seSMPnya si Andin tadi.
Awalnya Andin ga mau cerita, tapi setelah didesak...

Sabtu, 08 Oktober 2011

Sabtu Malam Oh-La-La

Reaksi: 
Hari ini hari sabtu, berarti malemnya malem minggu SABTU MALAM.
Sabtu malam gue sama layaknya bagaikan Sabtu malam lalu. Tidak banyak perubahan di Sabtu malam gue ini. You-Know-What-I-Mean.. YAAAA!! Gue masih jomblo single.
Teruuuuss? Ada yang salah sama status single? Oh tidak~ Single itu bahagia, single itu bebas berteman dengan siapa saja, single itu bukan berarti tidak laku (tapi banyak yang ngantri sampe bingung milih yang mana) #menghiburdiri

Kamis, 06 Oktober 2011

Suara-Suara Misterius

Reaksi: 
Malem ini malem jum'at. Eh kamis malem. Eh .. ehmm.. ya pokoknya gitu deh. Karena itu gue mau cerita tentang pengalaman serem gue. Yaaa.. Pengalaman serem ceman-ceman!! #jengjengjeng *soundtrack lagu The Way You Look At Me*  Ehm, kenapa harus lagu itu? Itu kan lagu romantis? Ah masa bodoh. Yang nulis gue kok :p /digampar massa/
 Eh, gue cerita dari mane duu nih? Terserah yah, yang penting cerita. Maap nih ye kalo agak random.

Malem jum'at itu identik dengan hal yang serem-sereman. Yeah, You-Know-What-I-Mean...
Jadi gue mau cerita beberapa kejadian serem yang pernah gue alamin.

Selasa, 04 Oktober 2011

Ketika Kartun Merusak Moral

Reaksi: 
Hello eperibodeeeehh.. adakah di antara kalian semua yang merindukan tulisan ku ini? Jadi gini, kalian semua tau lah ya, semenjak jadi siswa SMA waktu untuk post blog itu jadi berkurang, gara-gara tugaslah, PRlah, bahkan sampe ulangan harian yang belakangan ini makin getol diadain sama guru. Apa coba maksudnya? Apa mereka ga pernah ngerasa beratnya jadi seorang murid. Guru A ngasih tugas, guru B ngasih tugas juga, guru C , D dan guru E janjiin ulangan harian. Mereka ga pernah mikir betapa capeknya otak kita, mereka ga pernah berpikir gimana rasanya dibebanin dengan tugas-tugas dan ulangan harian dalam waktu yang bersamaan. Badan capek, waktu istirahat berkurang, kemampuan otak yang seharusnya berpikir jernih beralih profesi jadi berpikir keruh (?) dan ini mengacu pada kemampuan merangkai kata. Yang tadinya disekolah udah niat ngeblog eh pas nyampe rumah jadi dilema pilih kasur atau laptop. Karena capek ya akhirnya lebih milih kasur untuk istirahat. Random abis! Dan puncaknya minggu kmrn, sekolah ngadain UTS selama seminggu. Asli capeknya kerasa bgt. Untung guru-gurunya pada baik ngasih kita libur seminggu habis UTS (ini karena kakak kelas study tour juga sih). Oke kenapa gue curhat?
 Selama libur gue bingung mau ngapain, bete, makanan gaada, mana gerah lagi

*tweet klise seorang jomblo*
Karena tingkat bete gue melewati batas normal akhirnya gue lari-lari ke kamar , meluk bantal dan nangis didalem bantal kayak di pilem-pilem , ambil remote TV yang tergeletak pasrah di meja laptop dan nyalain TV. Ya sodara-sodara! NYALAIN TIPI ! *sengaja diulang biar makin tegang*
Terus gue teriak-teriak manggil adek gue, minta dibeliin makanan untuk nyemil -_- (kakak yang tidak berperti kekakakan)
Tadinya dikira acara TV lagi bagus. Tapi mencet-mencet tombol hasilnya tetep sama. IKLAN!!
Gue bete lagi.

Akhirnya pilihan gue tertuju ke Disney Channel, tp acaranya ngebetein. Lagi ga ada kartun. Gue pindah Channel ke Cartun Network dan JENGJENGJENG .....
CN lagi nayangin kartun (dan setau gue CN emang selalu nayangin kartun-_-)
Waktu itu lagi nayangin film yang gue ga tau judulnya apa. Jadi di film itu tokoh A diserang sama musuhnya. Mereka perang! Ya.. MEREKA PERANG!!
Mereka saling serang, si A nonjok si B, terus si B bales nendang perut si A sampe si A jatuh tersungkur. Tapi sedetik kemudian si A bangkit dan mengambil kayu. Si A melempar kayu tersebut di kepala si B dan begitu seterusnya sampe ada pihak yang menang.
Kalian tau? Gue baru sadar kalo film itu mengandung unsur kekerasan.
Bagi kita, para remaja atau kalian yang telah dewasa, hal itu merupakan hal yang lumrah atau ga ada pengaruhnya sama sekali.
Tapi pernah kalian berpikir gimana dampak bagi mental anak-anak?

Walaupun gue suka banget kartun, tapi gue mulai ngerasa beberapa dampak negatif dari tayangan kartun.